Akhyari Hananto

Siapa sangka, relief bangunan warisan peradaban dunia di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah ini menorehkan kisah tentang jamu. Hal yang sama sekali tak kita ketahui sebelumnya.

Sejumlah relief di dinding Candi Borobudur yang dibangun sekitar abad ke-8 masa pemerintahan Dinasti Syailendra, menunjukkan adanya dua panel relief yang diterjemahkan sebagai gambaran orang sedang membuat jamu.

Hal yang umum telah diketahui bahwa, relief Candi Borobudur menggambarkan tentang sejarah kehidupan Sidharta Gautama hingga mencapai kesempurnaan sebagai Sang Buddha dengan berbagai ajaran kebudhaan dan ajaran kemanusiaan yang universal lainnya.

Satu relief tentang orang membuat jamu di panel 19 relief Karmawibangga, yang letakknya di dinding dasar candi bagian tenggara. Relief yang antara lain menggambarkan orang sedang menumbuk dengan alat itu, bercerita tentang ungkapan syukur atas kesembuhan seseorang dari sakitnya.

Ini menunjukkan fakta tak terbantahkan, jamu warisan nenek moyang bangsa Indonesia. Satu relief tentang jamu lainnya di Candi Borobudur ditunjukkannya terletak di pojok lorong pertama, sisi utara, dinding utama bawah, tepatnya di dekat relief kapal. Relief itu, menggambarkan seorang perempuan memegang batu giling atau pipisan dengan di atasnya berupa relief rumah panggung.

Sebagai warisan leluhur bangsa Indonesia, tradisi budaya jamu memang penting untuk dilestarikan dari generasi ke generasi.

Tentu pada masa lalu belum ada jamu gendong sebagaimana telah menyebar di berbagai kota pada zaman sekarang, menjadi aktivitas perekonomian untuk tujuan kesehatan tubuh, dengan sajian baik yang masih secara racikan tradisional maupun dalam bentuk seduhan.

 

___

Sumber : Antara

 
Advertisement Advertise your own
Ads Telkom Indonesia
0 Komentar
Tambahkan komentar dengan Akun GNFI / Facebook ...
READ NEXT
BACK TO TOP
Startup-startup terbaik Indonesia
Startup-startup terbaik Indonesia
INFOGRAFIS 2 hours ago
Dolo-dolo Bagi para Pemburu Gerhana Matahari Total di Tidore
Dolo-dolo Bagi para Pemburu Gerhana Matahari Total di Tidore
Tak hanya menyiapkan berbagai fasilitas dan acara untuk wisatawan, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Tidore Kepulauan, Maluku Utara telah menyiapkan sebuah tradisi budaya. Mereka akan menyuguhkan tradisi dolo-dolo kepada para wisatawan mancanegara saat Gerhana Matahari Total (GMT) berlangsung.Dolo-dolo merupakan sebuah tradisi budaya yang biasa dilakukan ketika terjadi gerhana matahari atau
Danau ini Simpan "Buku Sejarah" Iklim Terlengkap di Nusantara
Danau ini Simpan "Buku Sejarah" Iklim Terlengkap di Nusantara
Danau Towuti di Luwu Timur, Sulawesi Selatan, menyimpan "buku sejarah" iklim terlengkap di Indonesia. "Buku sejarah" itu berupa lapisan-lapisan sedimen yang berada di dasarnya.
Inilah 9 Danau Terbesar Di Indonesia
Inilah 9 Danau Terbesar Di Indonesia
Danau adalah cekungan besar di permukaan bumi yang digenangi oleh air, baik air tawar maupun asin, yang keseluruhan cekungan tersebut dikelilingi oleh daratan. Karenanya untuk menentukan ukuran (besarnya) danau perlu memperhatikan paling tidak dua aspek yaitu luas permukaan dan volume air. Jumlah danau di Indonesia mencapai ribuan. Menurut data Kementerian Lingkungan
Inilah Masjid Tertua di Kalimantan Barat yang Indah
Inilah Masjid Tertua di Kalimantan Barat yang Indah
Masjid ini dahulu pernah direnovasi oleh Sultan Muhammad Sjafiuddin II. Lokasi masjid sebelumnya merupakan kediaman Sultan Umar Akamuddin I (1708-1732M) yang kemudian berubah fungsi menjadi sebuah mushola. Inilah Masjid Jami Kesultanan Sambas yang merupakan masjid tertua di Kalimantan Barat. Pemberian nama masjid ini dilakukan oleh Sultan Muhammad Sjafiuddin II. Masjid ini
Sajian Istimewa dari Tanah Rempah
Sajian Istimewa dari Tanah Rempah
Sejak dahulu tanah Maluku terkenal dengan kekayaan rempah-rempahnya. Masyarakat Maluku bahkan pandai untuk memodifikasi atau meracik berbagai ragam kuliner mulai dari makanan hingga minuman dengan bahan dasar rempah. Ragam kuliner tersebut menghasilkan sajian istimewa nan khas yang mampu menggugah selera setiap orang yang mencicipinya.